Wednesday, February 26, 2014

LIRIK DAKMIE - TANGIS SEBATANG TAMAR




Sedu sedan
Itu bak ratapan si kecil
Yang rindu belaian dan perhatian
Yang mendambakan kasih dan sayang
Dari seorang insan yang penyayang


Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru kerna keuzurannya


Kisah tangisan sebatang tamar
Menyentuh hati, mengocak perasaan
Benarkah aku cinta, benarkah aku rindu
Sedangkan tak pernah gugur air mataku
Mengenangkanmu


Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru kerna keuzurannya


Betapa kerasnya hatiku ini
Untuk menghayati perjuanganmu
Betapa angkuhnya diriku ini
Untuk menghargai perjuanganmu


Ya Rasulallah
Ingin aku menjadi sebatang tamar
Yang menangis rindu kepadamu


Ya Rasulallah
Biarlah aku hanya sebatang tamar
Namun dapat bersamamu di dalam syurga


Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru kerna keuzurannya




LIRIK INTEAM - KAU DITAKDIRKAN UNTUKKU




Terucap syukurku.. Aku memilihmu
‘tuk menjadi teman hidup setia slamanya
Belahan hati ini.. Kini tlah terisi
Aku dan dirimu mengikat janji bahagia..


Dan berlayarlah kita renda keluarga meretas hidup bersama
Aku bahagia ku dipertemukan belahan jiwaku


Tuhan persatukan kami untuk slamanya hingga bahagia disurga-Mu
Pegang tanganku, tataplah mataku.. Engkau ditakdirkan untukku


Ikatan suci ini.. Slalu ‘kan ku jaga
Meniti sakinah.. Penuh Kasih Sayang dan Rahmat-Nya...


Dan berlayarlah kita renda keluarga meretas hidup bersama
Aku bahagia ku dipertemukan belahan jiwaku


Tuhan persatukan kami untuk slamanya hingga bahagia disurga-Mu
Kau amanahku, isteriku tercinta.. Engkau ditakdirkan untukku


Dan berlayarlah kita renda keluarga meretas hidup bersama
Aku bahagia ku dipertemukan belahan jiwaku


Tuhan persatukan kami untuk slamanya hingga bahagia disurga-Mu
Kau amanahku, isteriku tercinta.. Engkau ditakdirkan untukku


Ditakdirkan untukku..
Engkau ditakdirkan untukku…



Saturday, February 15, 2014

KEMBALI KE JEJAK


"Ya Allah, maafkan akhi, agak lame tinggalkan sahabat2 di sini. Akhi memohon seribu kemaafan kerana kekhilafan ini. Sejujurnya akhi ada masa dan komitmen yang agak berat di luar sana. Duhai sahabat2 akhi, akhi memohon untuk tempoh lebih kurang setahun lebih yang mendatang ini, sahabat2 akhi dapat mendoakan akhi untuk sentiasa teguh di jalan perjuangan ini. Tidak cukup tangan dibuatnya. Kini, menggalas amanah yang besar di UMP menambahkan lagi jurang antara kita. Sebab tu akhi ambil pendekatan untuk share perkara2 yang sesimple mungkin, agar ukhwah kite tetap utuh."^^


Akhi nak share sikit sedutan projek akhi...


...................................................


Jam menunjukkan jam 3 pagi.

“Ameer, Ameer, Ameer…”

Ameer membuka matanya perlahan-lahan.

“Ya saya..” jawabnya perlahan.

“Kamu nak bertahajjudkan?”

“Ya.”

Ameer tidak dapat mengecam raut wajah yang menegurnya itu. Keadaan ketika itu sedikit gelap. Dia hanya mampu melihat sekujur badan berjalan berlalu pergi sambil memakai jubah hitam tanpa kopiah dan bertubuh seakan-akan dirinya.

“Siapa dia ni?” Dia bertanya kepada dirinya sendiri. Matanya masih lagi tidak boleh membuka normal kerana diselaputi dengan tahi mata yang melekat.

“Bila pula aku pesan kepada orang lain untuk kejutkan aku. Hhmmm, lantak la. Allahuakbar .” Mulutnya masih lagi menguap.

Dia mula mengangkat badannya yang berat itu untuk ke tempat wudhu’. Seterusnya, dia terus membaitkan kata-kata cinta kepada kekasih abadinya itu di dalam tahajjud cintanya itu.


“Allahuakbar.”


...................................................



"Eh, macam...."

"Ssshhhh, insya Allah akhi akan bagitau kemudian. Same ade realiti atau rekaan, yang tu pun nati akhi bagitau balik. Cume akhi nak mention yang ni merupakan salah satu projek akhi berduet dengan salah seorang lagenda PTS. Siapa? Kena la tunggu, kalu tak, tak suspen la kn^^haha. Pape nanti, akhi bagitau balik. Akhi cume harapkan doa dan sokongan daripada semua sahabat2. Semoga apa yang akhi lakukan ni diberkati dan dikira sebagai jalan dakwah disisi Allah.^^






Teringat kenangan lame^^
Terima kasih ustazah SuteraUngu^^

HADAPILAH




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...