Sunday, November 10, 2013

RAHSIA JENAZAH TIDAK DIMAMAH BUMI




SEGAMAT - Beberapa waris kepada jenazah yang ditemui dalam keadaan sempurna semasa kerja pemindahan di Tanah Perkuburan Islam Batu Badak, di sini menerima dengan reda apa yang berlaku.

Hamisah Kassim, 67, anak kepada Allahyarham Mehran Jaafar berkata, ibunya meninggal dunia tujuh tahun lalu ketika berumur 83 tahun dan tidak menafikan ketika hayat allahyarham seorang yang alim dan suka membantu orang tanpa mengharapkan sebarang balasan.

“Arwah ibu sentiasa menunaikan solat di awal waktu. Dia juga akan membaca Al-Quran setiap hari walaupun adakala sibuk dengan tugasnya menguruskan rumah tangga.

“Saya juga masih ingat sikap ibu yang tidak suka menyusahkan orang lain termasuk anak-anak dan ibu juga hanya akan bercakap dan bersuara mengenai perkara yang
dirasakan penting sahaja,” katanya ketika ditemui di rumahnya yang terletak berhampiran tanah perkuburan Islam Batu Badak, semalam.

Menurutnya, apa yang berlaku kepada jenazah ibunya itu adalah kehendak Allah SWT terhadap hamba-Nya dan seharusnya dijadikan sebagai renungan kepada mereka yang masih hidup.

Satu lagi jenazah yang ditemui dalam tidak reput adalah abang ipar Hamisah iaitu Ahmad Raof yang meninggal dunia ketika berusia lewat 60an lapan tahun lalu.

“Arwah Ahmad Raof merupakan bekas pesara di Institut Kemahiran Belia Negara (IKBN) Dusun Tua dan pernah menjadi wartawan sambilan. Tetapi, saya tidak dapat memastikan sama ada kedua-dua mereka menghafal Al-Quran atau tidak.

“Tetapi setahu saya mereka berdua memang selalu membaca Al-Quran hampir setiap hari dan dari apa yang saya dengar mereka yang menghafal Al-Quran jenazahnya tidak akan dimamah Bumi dan saya pun tidak dapat mengesahkan adakah mereka tergolong dalam golongan tersebut” katanya.



Bagi Jaafar Mohd Said (Gambar), 78, dia berharap jenazah yang ditemui dalam keadaan baik itu sebagai salah satu petanda bahawa jasad mereka dimuliakan oleh ALLAH SWT dan mengharapkan kesemua jenazah ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman.

“Di sini terdapat kubur waris-waris saya dan di antaranya ialah kubur ayah saya (Mohd Said Ahmad) dan abang saya (Yusuf Mohd Said). Saya pun masih terkejut apabila mendapati kain kapan mereka masih berada dalam keadaan elok meskipun telah lama meninggal dunia.

“Arwah ayah meninggal ketika berusia 78 tahun dan abang saya pada umur 63 tahun. Sukar untuk saya mentafsirkan apa yang berlaku kerana semua ini merupakan urusan ALLAH SWT dan kita sebagai hamba yang beriman harus mempercayainya terutama perkara-perkara ghaib ini. Saya bimbang jika apa yang berlaku ini boleh mendorong kita kepada sifat riak dan takbur.

“Tapi apa yang boleh saya perkatakan kedua-dua waris saya ini semasa hayatnya memanglah seorang yang warak dan taat kepada ajaran agama serta selalu membaca Al-Quran jika mempunyai masa terluang,” katanya ketika ditemui di Tanah Perkuburan Islam Batu Badak.

Menurutnya, arwah bapanya itu merupakan bekas Penghulu mukim Gemereh dan sepanjang ingatannya bapanya seorang yang cukup penyabar dan jarang baginya untuk melihat bapanya itu marah.

Malah Mohd Said ketika hayatnya dikatakan suka menolong orang yang berada di dalam kesusahan dan sifatnya itu diwarisi oleh arwah abangnya yang kemudiannya menjawat jawatan sebagai Penghulu Mukim Gemereh bagi menggantikan bapanya itu

Friday, November 8, 2013

LIRIK OPICK - BILA WAKTU TELAH BERAKHIR




Bagaimana kau merasa bangga
Akan dunia yg sementara
Bagaimanakah bila semua hilang
Dan pergi meninggalkan dirimu


Bagaimanakah bila saatnya
Waktu terhenti tak kau sadari
Masihkah ada jalan bagimu
Untuk kembali mengulangkan masa lalu


Dunia dipenuhi dengan hiasan
Semua dan segala yang ada akan kembali padaNya



Bila waktu tlah memanggil,
Teman sejati hanyalah amal
Bila waktu telah terhenti
Teman sejati tingallah sepi


Wednesday, November 6, 2013

MONOLOG KERANA-NYA



Alhamdulillah, Allah masih lagi sayang pada diri ini. Berjuta dosa yang telah dilakukan, masih lagi diri ini dikurniakan ingatan untuk terus mengingati-Nya. Keluhan rasa yang kekadang berkunjung tiba menyebabkan diri ini jatuh. Namun, ada satu perkara yang dapat menguatkan diri ini. Senjata utama yang membuat diri ini terus bangkit.

Bagaimana akhi berdiri dalam tarbiyyah?



Kisah lama yang meruntun jiwa. Saat perubahan alam yang berlaku saat itu. Sebelum semua ini berlaku, diri ini telah dikurniakan kejayaan demi kejayaan dalam hidup. Diberi laluan mudah untuk mencapai impian. Diberi kesenangan untuk menjawab setiap apa yang dipersoalkan. Diberi kekuatan yang luar biasa untuk menangkis kata2 yang tidak enak untuk didengar. 

Suatu saat yang tak di duga, diri ini diuji dengan peristiwa yang menjadi salah satu titik tolak bahawa diri ini akan diuji dengan kesusahan, kepayahan, kekalahan dan kesakitan. Hanya Allah yang tahu hati ini ketika itu. Sebuah kejayaan yang hampir dicatatkan tetapi telah ditutup dengan sekelip mata. Saat itu segala ruang untuk mengorak langlkah ini tertutup dengan begitu sahaja. Ibarat gerbang pintu yang tertutup rapat.




Kesabaran demi kesabaran yang dihadapi di alam baru yang tidak ingin dilihat tetapi terpaksa diteruskan demi kehidupan mendatang. Pelbagai mehnah manusia yang ku lihat saat itu. Pertama kali aku melihat pendidik ku dihina, pertama kali aku melihat sahabat2 bergaduhan sesama sendiri, pertama kali aku melihat realiti masyarakat yang tidak mengendahkan akahlak2 yang disemai oleh Rasulullah SAW. Gejala demi gejala yang berlaku membuatkan diri ini jatuh tanpa dibangunkan. 

Namun, Allah itu Maha Mendengar walaupun diri ini bukanlah asalnya dari warisan keagamaan, bukan warisan para ulama malah jauh lagi hubungan daripada golongan fisabilillah. Diri ini dilahirkan kosong. Tiada apa yang boleh menguatkan diri ini kecuali dengan asas yang diterima daripada pendidik ku, tetapi itu masih lagi sekelumit jari. Dengan usaha seorang novelis nusantara yang berjaya menggarap karya demi perjuangan dan dakwah, hati ini diketuk oleh soalan "APA TUJUAN KAU BERADA DI DUNIA INI?". Soalan yang tiada jawapan buat masa itu. Secara langsungnya, diri ini berfikir, apa yang telah aku lakukan sebelum ini? Atas apa aku berdiri pada hari ini? Kenapa hidup ku sama sahaja sejak aku dilahirkan?




Dua tahun diri ini diselebungi dengan persoalan itu sehinggalah aku melangkah keluar bersama sahabat ku di matrik untuk beriktikaf di masjid luar. Hati ini sayu pabila tiba di masjid yang dikunjungi. Diri ini menangis dalam diam. Sombong tidak mahu tampilkan di khalayak. Saat dinihari tiba, saat insan lain diperbaringan, diri ini berdoa kepadaNya agar dipertemukan dengan sahabat2 yang dapat membimbing ku ke jalan yang diredhaiNya.




Saat tiba di menara gading, alam baru yang didambakan oleh semua para penuntut ilmu. Diri ini diperkenalkan dengan sahabat yang bernama TARBIYYAH. Istilah ini yang membuatkan diri ini kecil dan hina disisi sahabat2 yang lain. Aku bukan dari sekolah agama, aku bukan dari keluarga yang mejalankan usrah, aku bukan seorang budak yang baik. Bagaimana hebatnya Allah yang mengatur hidup ini sehingga aku dapat mengenal pejuang2 agamaNya masa kini. Nama2 pejuang Imam Hasaan Al Banna, Syed Qutb, Sheikh Amad Yasin, yang berjuang selepas kejatuhan sistem khalifah pada 1924 di Turki. Diri ini terus memburu disebalik nama TARBIYYAH itu. Ramai sahabat2 yang aku temui sehinggalah aku mengenali banyak perkara, sehinggalah aku belajar sesuatu yang baru. Dengan mengenali sahabat yang bernama TARBIYYAH ini, dia telah berjaya membentuk diri ini untuk menjadi yang lebih baik. Kini, ramai yang meuji diri ini dengan kata2 pujian yang tidak putus tetapi diri ini tegas mengatakan bahawa "Aku tidak layak memeng pujian itu. Hanya KepadaNya yang sepatut ditujukan", Kerana perkataan itu pernah memakan diri ini dahulu. Aku masih lagi seorang penuntut. Banyak lagi yang belum ku ketahui. Semoga Allah memudahkan jalan ku dalam alam dunia ini agar aku tidak tercicir untuk menjadi golongan yang akan ke syurgaNya....amiin





Tuesday, November 5, 2013

ARABIC DEBATE @ IIUM, MALAYSIA


ALBUM KENANGAN
















































































































































































































Mabruk kepada yang berjaya. Semoga kita dapat bertemu lagi
pada masa kan datang... (ramai plak ex-debater jd hakim kali ni^^)




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...