Thursday, March 14, 2013

DIRI INI PENUNTUT



gambar hiasan


‘Orang tidak berilmu umpama hidup tanpa tiang’.

‘Tuntutlah ilmu walau ke negeri china’.


Dua frasa yang sudah biasa hinggap di halwa pendengaran kita. Indah bait kata-kata ini kekadang itu dapat menaikkan semangat kita untuk terus mencari dan mendalami ilmu baru baik secara formal mahupun secara tidak formal. Semangat ingin tahu meluap-luap dalam jiwa kita sehingga apabila ia tidak mencapai tahap yang kita inginkan, kita akan menjadi hampa dan murka. Sedih mengenangkan nasib diri yang lemah. Jatuh hiba jiwa yang dahulunya pantas meneroka alam.


Duhai sahabat, di sini dikongsikan satu motivasi yang mungkin berguna buat kita semua. Pernah atau tidak kita merasai zaman kegelapan? Zaman di mana kita tidak mempunyai apa-apa ilmu dalam melakukan sesuatu perkara. Kita hanya sekadar menjadi penurut peintah sahaja. Dan pada kita itu kita diibaratkan seperti burung kakak tua yang hanya tahu mengikut kata-kata sang pemberita. Selepas dikoreksi diri barulah kita tersedar., betapa pada ketika itu kita sangat HINA, sangat BODOH. Oleh itu, kita mula mengatur langkah mendalami ilmu-ilmu dan kita menemui sebuah jalan yang telah menghubungkan kita ke sebuah taman yang penuh dengan cahaya yang sangat menyenangkan mata yang memandangnya.


“Hai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: “Berlapang-lapanglah dalam majlis.” maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: “Berdirilah kamu.” maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. al-Mujadilah: 11).


Sesungguhnya ilmu itu benar-benar menaikkan darjat seseorang. Seorang sahabat telah menjadi lebih rendah diri apabila dia menemui ilmu baru yang langsung tidak ia ketahui. Walhal dia seorang penghafal al-qur’an. Seorang penggemar majlis-majlis ilmu. Seorang yang amat taat dalam mendalami ilmu. Cuba dibandingkan dengan kita si pelayan nikmat sementara di dunia ini. Banyak perkara yang kita lakukan mendorong kita ke arah kelalaian. Ke arah keseronokan sementara yang tiada penghujungnya.


Ayuh sahabat! Kita bangkitkan diri kita ini. Semai kembali benih yang dahulunya mekar di zaman muda. Jangan biarkan ia layu menuju kematian. Sirami kembali jiwa kita dengan jiwa rabbani. Berihkan diri kita dari dakwat-dakwat kelalaian yang akan menggelapkan diri kita. Perlahan-lahan kita melangkah dengan penuh kesabaran, agar kita mudah berlari menuju kejayaan duniawi dan ukhrawi.


Daripada Abu al-'Abbas, Abdullah ibn Abbas, r.a. رضي الله عنهما beliau berkata: Aku pernah duduk di belakang Nabi SAW pada suatu hari, lalu Baginda bersabda kepadaku:

Wahai anak! Sesungguhnya aku mahu ajarkan engkau beberapa kalimah: Peliharalah Allah nescaya Allah akan memeliharamu. Peliharalah Allah nescaya engkau akan dapati Dia di hadapanmu. Apabila engkau meminta, maka pintalah dari Allah. Apabila engkau meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan dengan Allah. Ketahuilah bahawa kalau umat ini berkumpul untuk memberikan sesuatu manfaat kepadamu, mereka tidak akan mampu memberikanmu manfaat kecuali dengan suatu perkara yang memang Allah telah tentukan untukmu. Sekiranya mereka berkumpul untuk memudharatkan kamu dengan suatu mudharat, nescaya mereka tidak mampu memudharatkan kamu kecuali dengan suatu perkara yang memang Allah telah tentukannya untukmu. Pena-pena telah diangkatkan dan lembaranlembaran telah kering (dakwatnya).

[Hadis riwayat al-lmam al-Tirmizi. Beliau berkata: la adalah Hadis Hasan Sohih.]

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...